Run Flat Tyre, Ban Mobil Tahan Kempes dan Anti Pecah

Ditulis oleh : Adrian Tirta Kusuma | 3 July 2020

Run Flat Tyre, Ban Mobil Tahan Kempes dan Anti Pecah

momobil.id – Teknologi yang semakin canggih membuat berbagai industri melakukan berbagai inovasi pada berbagai produk barunya. Begitu pula dengan perusahaan ban, banyak pabrikan ban membuat inovasi di mana mobil tidak memerlukan ban cadangan lagi. Teknologi ban ini dinamakan ban Run Flat Tyre (RFT). Ban RFT ini sebenarnya sudah diperkenalkan pada tahun 1980an, namun penggunaannya masih terbatas karena masalah teknologi yang kurang mendukung. Untuk saat ini, berbagai pabrikan mobil mewah sudah memakai teknologi ban RFT ini, salah satunya adalah BMW.

Pemakaian ban RFT sehari-hari sebenarnya sama seperti ban konvensional. Dalam ban RFT masih menggunakan udara pada penggunaan normal. Pembeda ban RFT dari ban konvensional ada pada kondisi ban kempis. Ban RFT masih bisa melanjutkan perjalanan hingga puluhan kilometer dalam kondisi ban kurang angin. Teknologi ini diciptakan untuk meminimalisir potensi ledakan pada ban yang membahayakan. Dinding pada ban RFT dirancang khusus agar mampu menahan bobot mobil saat tekanan angin ban berkurang. Dalam pemakaian ban RFT, umumnya dipakai pada mobil dengan fitur Tyre Pressure Monitoring System (TPMS). Fitur TPMS memberikan informasi mengenai tekanan angin pada ban RFT.

Keuntungan Ban RFT

Salah satu keuntungan dari penggunaan ban Run Flat Tyre (RFT) ini adalah ban yang lebih stabil daripada ban konvensional. Dalam situasi ban tertusuk, ban RFT akan membantu mengontrol mobil lebih baik, meskipun tekanan udara dari dalam ban mulai menghilang. Oleh karena itu, pengguna mobil dengan ban RFT tidak perlu langsung mengganti ban ketika situasi ban tertusuk. Berbeda dengan ban RFT saat tertusuk, ban konvensional cenderung lebih tidak stabil dan langsung kempes. Pengguna mobil harus mengganti ban segera apabila ban konvensional bocor atau kempes. Tentunya hal ini akan merepotkan dan memakan biaya.

Selain ban lebih stabil disaat keadaan darurat, ban RFT juga memiliki kelebihan lain, yaitu mereduksi bobot mobil secara keseluruhan. Dengan penggunaan ban RFT, pemilik mobil tidak perlu repot membawa ban cadangan dan dongkrak. Meski demikian, penurunan bobot mobil tidak signifikan karena ban RFT cenderung sedikit lebih berat dibanding ban konvensional. Hal ini karena ban RFT memiliki tambahan struktur dalam konstruksinya, sehingga ban lebih padat dan lebih kuat.

Baca Juga : Mengenal Jenis Dongkrak Mobil dan Cara Memakainya

Kekurangan Ban RFT

Selain memiliki kelebihan dibanding ban konvensional, ban Run Flat Tyre (RFT) tentu memiliki kekurangan. Penggunaan ban RFT dapat mengakibatkan suspensi terasa lebih keras. Hal ini dikarenakan material ban RFT lebih kaku dan lebih kokoh, tidak selentur ban konvensional. Untuk mencegah hal ini, perlu dilakukan pengaturan suspensi agar suspensi mobil lebih empuk. Konstruksi ban yang lebih kaku dibanding ban konvensional juga membuat pemantauan tekanan angin ban lebih sulit jika dilakukan secara manual. Ban RFT tidak memiliki tonjolan seperti ban konvensional ketika ban berada dalam tekanan angin yang rendah. Konstruksi ban yang rigid juga membuat ban susah untuk ditambal, sehingga apabila ban RFT bocor, pemilik mobil harus mengganti ban.

Dengan konstruksi ban yang lebih terstruktur dan banyak kelebihan dibanding ban konvensional, harga ban RFT tentunya lebih mahal dibanding ban konvensional. Selain lebih mahal, pemasaran ban RFT juga tidak seluas ban konvensional, sehingga lebih sulit untuk dicari. Untuk saat ini, penggunaan ban RFT kebanyakan digunakan pada mobil mewah.


Kembali ke atas